Diam_Quiet

Saya letih melayan perbalahan dalam diam. diam yang kita ciptakan sendiri.
Disini saya cuba menjelaskan keadaan, entah dimana hujung pangkalnya.. saya tidak tahu, mungkin situasi yang senyap susah untuk diterjemahkan.
Jika berbunyi atau bising , senang untuk ditafsirkan sebagai bising, meriah, ceria, gembira, kecoh, pasar dan sebagainya..

Dimana saya ingin mulakan,kerana saya hanya membuat andaian..
"hentam saja laa labu.."
saya setuju jika Diam antara kita dijelaskan dengan cerita santai seperti selalu kita bualkan.
saya setuju jika kita gunakan segala kecanggihan teknologi untuk berkomunikasi seperti dulu. Amat setuju. Mengapa kamu tak setuju dengan berdiam diri?

Ya semua yang saya lakukan, selain untukNYA.. tak terlepas ada kamu..
Segala kesukaan, segala apa yang pernah kita lalui, sering menghimpit memori entah berapa giga yang Dicipta oleh yang maha Esa. Terlalu banyak, itu masalahnya.

Saya harap saya tak akan bertindak sendiri dalam mencari titik benar dalam diam antara kita ini.

Saya bingung, saya buntu, saya tersepit dalam diam dan andaian diam kita ni.

saya tak mahu salah. saya tak mahu salah dalam mentafsirkan diam kamu itu.

Kamu nak saya diam kerana apa? kerana apa? Diam melihat kamu bermain api tanpa sepatah kata? JANGAN~

diamm itu memang tenang.. tapi jika ketenangan sehingga sepi.. apa lah maknanya..
Diam saya pada tempatnya. Kamu diam Kerana apa? saya tak faham

*
Smash the Pumpkin as you wish.. I wanna see..
Dear, please.. i wanna hear you..
__waiting..

Be quiet.
Don't talk.
Listen.
And in the quiet
I heard whispers
Of ways and paths.
In the quiet
Direction given,
Hope shown.
In the quiet
Faith built.
On quietness.
The stillness of the wind
As it moves around
Not through
The path of trees
That stand firmly in the way.
Eyes open wide
To see,
Ears to hear
The Truth.
Spoken quietly
From a quiet heart.