merangkak

saya agak kecewa bila dapat tahu, rakan seusia saya mengata dibelakang..
Ye, berkata yang benar itu dinamakan 'mengata'.

Bila saya ingin mencari perubahan ke arah kebaikan, ada yang kata saya ni cakap je lebih.. padahal saya tak kata apa pun, saya buat diam-diam.
saya hanya mengadu di Blog. Saya berusaha mencari kebaikan yang saya inginkan kerana sebagai insan kerdil yang amat memerlukan segala kebaikan dari Allah didunia ini berterusan di Akhirat nanti.

Mungkin dia jelek bila baca tulisan-tulisan saya yang banyak berbaur ketuhanan.
Knapa harus begitu?
Saya bukan tulis di Blog anda. Agak lucu bila difikirkan kembali.
Saya menulis disini..
  • untuk mengingatkan diri sendiri,
  • untuk muhasabah diri.
  • untuk membina keyakinan diri.
  • Untuk mendapatkan kekuatan disaat hilang pertimbangan.

Jika anda tidak tahu apa yang anda katakan, atau saja-saja ingin berkata.. menambah perasa dalam anggapan buruk anda, saya harap anda buang jauh-jauh andaian negatif terhadap saya itu.

sikit pun saya tak marah jika anda hebohkan di lamat sosial tentang "orang2 yang ingin berubah mencari kebaikan"

nasihat saya:

  • biarlah mereka yang mencari kebaikan itu mencari dengan pelbagai cara yang mereka inginkan.
  • biarlah mereka menulis segala rasa segala pengharapan mereka di ruang mereka.
  • biarlah mereka ke arah kebaikan. Jika anda tidak mahu berbuat baik dan halang mereka dari berbuat kebaikan , saya takut anda tergolong didalam golongan orang yang melampaui batas.
  • Anda inginkan bahagia, begitu juga saya dan mereka. tapi bahagia yang kami cari bahagia dari illahi dan sesama manusia (ukhuwah)

Jadi, biarkan mereka kearah itu..

Kita sebenarnya sudah hilang nilai-nilai yang beharga.
Kita hanya ikut rasa dalam kehidupan, jika rasa nak buat baik ikut mood.. sepatutnya buat baik bukan sekali tapi buatlah berkali-kali..

Buat baik, memberi menasihati bukan untuk bermegah. bukan.. tapi itukan perintah.

Orang sekarang kata, kalau nk buat jahat pikir dua kali, pada saya, pikir la 100 kali..
Kita semakin hilang pedoman.

kita buat apa yang orang biasa buat.. Sungguh!! hal ini terjadi pada saya..
Kebenarannya: kita sayang Allah, Rasulullah hanya jika kita ditimpa musibah..Kita anggap cinta illahi itu second hand. Salah salah salah!!!

Sepatutnya kita letakkan keutamaan kepadaNYa.. Kepada rasulnya.. kita manusia khilaf!!

Teringat beberapa minggu lalu ,ketika sarapan pagi dengan keluarga sebelum ke tempat kerja, Ada pihak yang membuat syilling emas demi memperingati jasa Allayarham P.Ramlee..

antara dialog mereka :
"P.Ramlee telah banyak menyumbang kpada negara, tanpa beliau,Industri perfileman kita tidak mungkin ada pada hari ini"

Ini perkara baik, tapi terlalu ikut rasa.

secara automatik hati terdetik, dimana letaknya jasa Rasulullah yang amat menyayangi kita . umatnya. Yang menangis dan menyebut umatnya di akhir nafasnya. Dimana letaknya penghargaan kita pada insan ulung yang berdoa untuk kesejahteraan kita.Yang berjuang bergadai nyawa untuk nikmat Islam.

Tiada. Terlalu sedikit..itu pun pada maulud nabi..


Saya sendiri masih merangkak, bertatih untuk kearah itu.. saya masih bertatih.. adakala terjatuh, ada kala untuk bangun, saya memerlukan sokongan. masih jauh ketinggalan.. jauh..

Jadi, inilah yang ingin saya katakan kepada anda.. saya sedang berusaha..
saya sedang berusaha dan meminta dari Al-hakim, Ar Rahman , Ar Rahim.. meminta belas kasih disepanjang perjalanan menuju Bahagia.

Saya harap anda faham. Saya nampak anda bahagia . Saya doakan kebahagian anda berterusan.

1 comment:

Nur Zarith Azhar said...

sapa yg kerek tu tirah?

takpe, gunakan prinsip ni pulak "PERGI MATI APA ORG NAK CKP PASAL AKU". sampai bila kita nak HIDUP dengan kata2 org? kalau mcm tu, kita jd dorg lah, xpyh jadi diri sendiri.

selalu nya lah,org yg ngata kita adalah org yg selalu tak puas hati dgn HIDUP NYA,bkn tak puas hati dgn HIDUP KITA.

so, live your life! don't give a shit to what people say!